31
Mei
09

Serunya di Pulau Seribu (pulau Untung Jawa dan pulau Rambut)

Perjalanan ini gw lakukan bersama temen2 sekelas gw dikampus (manalagi kalo bukan BiNus). Mungkin ada yang bertanya, kenapa gak kepulau Bidadari aja atau pulau Air yg lebih keren?? Ingat, kita masih mahasiswa, budget terbatas. Urusan survey, logistik, dan akomodasi dah diurus Tori sang EO (Event Organizer). Cayo buat Tori, kita mah terima beres. Dalam 3 hari 2 malam, kita akan berpetualang di pulau Seribu. Aku siap untuk ini!

oleh Arif Rahman

oleh Arif Rahman

Lupa tepatnya hari itu hari apa, tapi yang jelas kita semua lagi liburan semester. Perjalanan ini udah direncanakan dari jauh hari. Para peserta yang ikut adalah gw, Tori, Arif (nih anak petualang sejati), Raendhi, Nesco, Yohan, dan Candra.

Urutan perjalanan ini begini, kita semua kumpul dulu dikos Yohan, bis itu bareng2 kerumah Tori, dari rumah Tori kita ke Tanjung Pasir. Perjalanan dari rumah Tori ke Tanjung Pasir menggunakan mobil box dengan pintu belakang dibuka (jadi kita mirip2 penyelundup dari Meksiko yang mau ngelewatin perbatasan Amerika gitu deh). Sampe Tanjung Pasir, kita sewa perahu untuk menuju pulau Untung Jawa, tempat kita menetap.

Sesampainya dipulau Untung Jawa, atmosfernya beda banget. Tiba2 mata gw yang terbiasa ngeliat jalan raya yang gak ada putusnya di Jakarta, sekarang dihadapkan pada sebuah pulau kecil yang (ibaratnya) baru lari dikit dah mentok. Berasa eksklusif banget, kayak satu pulau tuh rumah gw. Pulau Untung Jawa sendiri adalah salah satu pulau terbesar dan terpadat penduduknya di gugusan kepulauan Seribu.

Pas baru sampe di “homestay” (istilah untuk rumah yang disewain buat wisatawan) kita cuma istirahat, liat2 sekitar, makan indomie sampe rebutan, trus ngaso sampe malem. Malemnya baru deh kita makan2 di deket pantai. Beli ikan kakap merah dan baronang, enaknya… nyam.. nyam.. Trus mancing bentar (gw sih cuma nemenin aja :p), tapi gak dapet2 ikan. Bete, pulang, tidur.

Keesokan harinya, aktifitas yang seru2 dimulai. Dari pagi sampe malem ada aja deh yang seru. Paginya kita maen futsal. Dah limit maen futsal, kita balik dan istirahat. Seperti biasa, makan siang pake indomie sampe rebutan, trus kita keliling pulau lewat hutan2 bakau dipimpin Tori. Sesudahnya kita berpencar, ada yg tidur di homestay, ada yang maen layangan (gw, Arif, dan Nesco maen layangan).

Perjalanan kita maen layangan gak mudah (karena gada yg jago maen layangan, ehehe..). Layangan dah dibeli, tapi bingung bikin tali kamanya. Akhirnya gw nekat aja nanya2 ke nelayan situ, eh… ada yang mau bantuin bikin tali kama. Sipp!! Sambil bantu kita, salah satu bapak2 nelayan ngobrol ke gw dan dia bilang dia punya perahu. Langsunglah dia kita manfaatkan untuk nganter kita ke pulau lain. Soalnya kata Arif pulau Rambut tuh bagus karena banyak burung2 dari kawasan Pasifik ngumpul disitu.

Selesai dibikinin tali kama, gw coba naekin layangan. Gagal, gagal, dan gagal… Begitupun punya Nesco dan Arif. Gak ada yang beres terbangnya, singit parah. Lalu seorang bapak2 yang lagi duduk2 dekat situ (mungkin geregetan ngeliat kita bodoh banget maennya) membantu kita benerin tali kama biar lebih stabil. Akhirnya, layangan Nesco bisa terbang dengan indah dilangit yang biru menembus awan (lagi mau sok puitis). Hhhh.. puas rasanya.

Malam harinya kita mancing lagi dan ada hal konyol yang terjadi. Raendhi yang dah ribut dan kegirangan dapet ikan bikin semua mata didermaga tertuju padanya. Pas ditarik (sampe ada bapak2 bantuin narik), taunya itu bukan ikan tapi tali tambang dermaga yang dah nempel disitu semenjak dermaga didirikan. Sampe sekarang kejadian itu masih bisa bikin gw ngakak. Ada-ada saja si Raendhi ^_^.

oleh Arif Rahman

oleh Arif Rahman

Esok harinya, dihari ketiga, kita dah buat janji dengan bapak pemilik perahu (yang bantuin bikin tali kama) untuk nganterin kita ke pulau Rambut. Maka berangkatlah kita kesana. Sampe disana kita diajak sama rangernya masuk ke dalem hutan dan berakhir di sebuah menara yang tingginya kira2 20 meter. Itu pemandangan SUBHANALLAH indahnya! Burung2 beterbangan kesana kemari dan jumlahnya banyak banget. Kata rangernya burung2 itu asalnya gak dari Indonesia aja, tapi dari Australia juga dan daerah sekitar Asia Pasifik. Klimaks banget perjalanan kita ke Pulau Seribu. Itu salah satu pemandangan terindah yang pernah gw liat.

note: pulau Rambut dilindungi pemerintah, gak boleh sembarangan masuk. Kita lagi hoki waktu itu :p

Setelah puas di pulau Rambut, kita pulang dengan perahu yang sama. Sebuah perjalanan yang menyenangkan.


13 Responses to “Serunya di Pulau Seribu (pulau Untung Jawa dan pulau Rambut)”


  1. 1 Juni 2009 pukul 4:12 pm

    Anjot,w ngiri bgt m lw pda..
    Gw sbnr’a pngen ikut dri dlu yg d ajkin m yg k gnung tu..
    Tpi gw dh pny istri.. T.T

  2. 3 Eazy
    4 Juni 2009 pukul 8:00 am

    jah,gw tar k pncak b2 m ce w doank neyh liat za..
    lgsg pny anak gw..
    wkwkwkwkwkwk..

  3. 5 Eazy
    4 Juni 2009 pukul 8:04 am

    haduwh..
    tuy c arif foto’a bikin ngiri ajah..
    pengen pnya kamera kyk dy dah.,.
    (prnah pnya cita” jdoi ftographer..)

  4. 7 Tri Setyo Wijanarko
    21 September 2009 pukul 5:45 pm

    wah serunya bisa ke pulau rambut.. btw perijinannya gimana? ribet nggak?

  5. 8 ian
    6 Oktober 2009 pukul 8:47 am

    ehm… liburan ke untung pulau jawa seru juga tuch…
    tapi klo kita dari kaideres rutenya lewa mana ya???
    kira2 homestay di sana biaya per malamnya mahal ga’??

  6. 10 eka
    6 Oktober 2009 pukul 8:49 am

    ehm… liburan ke untung pulau jawa seru juga tuch…
    tapi klo kita dari kaideres rutenya lewa mana ya???
    kira2 homestay di sana biaya per malamnya mahal ga’??

  7. 11 anto
    21 Oktober 2009 pukul 1:35 pm

    Betul sekali foto burung2 diatas pohon-pohon hijau…laksana pemandangan surgawi…..luar biasa….merinding rasanya. Maha Kuasa sang pencipta.

  8. 1 Oktober 2010 pukul 4:20 pm

    Ingin berlibur ke pantai atau wisata bahari tapi dekat dari Jakarta atau bahkan merupakan bagian dari kota Jakarta??? Mungkin sebagian teman-teman langsung berpikir bahwa pantai itu Ancol bukan? Nah, Selain Ancol yang udah padat dengan pengunjungnya masih ada lho tempat tenang yang jauh dari keramaian kota..yakni Taman Nasional Kepulauan seribu. Untuk Informasi Pulau Seribu, Pulau Bidadari, Pulau Pantara, Pulau Kotok, Pulau Putri, Pulau Ayer atau diPulau Sepa.. Hubungi kami :

    Kantor Pemasaran Pulau Seribu :

    Jl. Lodan Timur No.7 Marina Ancol Jakarta 14430.
    Telp : (021)640 6166
    Fax : (021)640 7344

    Jl. Raya Condet, No. 1 Jakarta.
    Telp : (021)8088 9688
    Fax : (021)8088 9671

    24 Hours :
    08159977449 / (021)682 74005

    Email : wijayatama@pulauseribu-wisata.com
    Website : http://www.pulauseribu-wisata.com
    Facebook : http://facebook.com/pulauseribu


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Salgadd's

Kategori

Koleksi Tulisan2 gw


%d blogger menyukai ini: