25
Mei
09

Air Terjun Cilember (biasa yang luar biasa)

Sebelum UTS (Ujian Tengah Semester) semester 4 kemaren gw sempet jalan2 ke Puncak, tepatnya sih ke Air Terjun Cilember. Mungkin sebagian orang dah biasa ke sana. Tapi bagi gw, perjalanan ini penuh kejutan dan kalo diingat konyol banget (bikin senyum2 sendiri).

Berawal dari ajakan seorang teman bernama Arif, kita berenam (gw, Arif, Bedu, Raendhi, Teguh, Wahyu) akhirnya pergi juga ke Puncak. Kita rencananya akan menerobos ke air terjun Cilember dimalam hari dan menginap disana dengan sleeping bag yang Arif bawa. Persiapan sepertinya sudah matang sampai saat gw sadar bahwa gw gak bawa sehelai Jaket atau Sweater atau apalah yang bisa menghangatkan. Perbuatan bodoh dan jangan ditiru… (ini dipuncak loh! dan akan tidur di alam!) Terpaksa gw pake baju dobel dan beli sarung tangan.

Kita mampir bntar di warung mang Idi, makan Indomie baru cabut ke atas. Sebelumnya Arif dah peringatin kalo mau nerobos malem, jangan ketauan penjaganya. Namun itulah yang terjadi. Pas kita sampe depan mesjid, penjaganya (kayak dah tau gaya2 kita yg sotoy mo nerobos) nyamperin kita dan lgsg ngasih tau, “Malem tutup a”. Sial…

Mati kutu nih, gada kerjaan sampe besok pagi. Kita akhirnya nyoba nyari kegiatan laen. Disebelah mesjid ada pintu masuk ke perkemahan gitu. Terus kita coba2 tanya ke penjaganya, dan masuklah kita kesana (tanpa bawa senter dan itu tengah malam).

Didalam kita akhirnya jalan2 berkeliling, cari tempat yang PW buat gelar sleeping bag. Naik turun batu2 yang licin kena embun jadi tantangan buat gw yang pake sepatu beralas keras (jadinya licin bgt). Udah hampir dua jam muter2 gak jelas sambil gelap2an, akhirnya kita putuskan untuk gelar lapak (emang jualan?? :D) di deket pos peristirahatan. Dan Arif mulai menggelar sleeping bagnya.

Pas Sleeping Bag direntangkan… SHOCKK!!! Sleeping bagnya Arif ternyata cuma muat buat duduk2 dan kita berenam mustahil bisa tidur disitu karena gak terlindung dari angin gunung yang kejam menerpa tubuh menembus tulang (halah..). Kalo digambarkan, kita cuma kayak gelar tiker diatas tanah. Yang ada dikepala gw saat itu adalah, kita seperti ada dalam acara survivor gitu, dengan hostnya Arif yang ngasih kejutan2 buat para pesertanya.

Sambil makan popmie garing karena gada air panas (dimakan kayak Anak Mas atau Mie Kremes), kita ngobrol2 tentang nasib kita sambil ngecengin Arif. Sampai kira2 jam 4 pagi, kita semua nyoba buat tidur (kaki nekuk semua biar muat). Tapi… seperti gw bilang, angin gunung terus menerpa (mana gw gak pake jaket, makin maknyus) dan gak ada yang bisa tidur. Kita putusin untuk jalan aja keluar dari perkemahan (tapi keliling2 dulu).

Jujur, pas perjalanan sesi kedua ini mata gw dah eror. Gw minus 6, silinder 2 (kiri kanan) ditambah gak tidur dan gak ada senter plus kedinginan. Mantap dah, gelap bung! Hampir jatuh ke sungai lah (thx to Wahyu yg menyelamatkan). Tapi akhirnya keluar juga. Terus kita solat subuh dimasjid dan bisa tidur di mobil.

cilemberPaginya jam 8 kita jalan lagi keatas (air terjun Cilember). Meskipun jauh dan memakan waktu satu jam lebih perjalanan menanjak, tapi kalo yang satu ini bener2… gimana yah mengungkapkannya? Subhanallah! gw gak bisa banyak berkata2. Air terjunnya indah banget, rasa cape ilang semua. Ada tiga air terjun, dan ketiganya indah. Cuma itu yang bisa gw bilang.

Meski penuh tantangan dan cobaan tapi thanx ya, Rif dah ngajak gw! Kapan2 kita jalan2 lagi… ehehehe..


1 Response to “Air Terjun Cilember (biasa yang luar biasa)”


  1. 1 endah
    8 April 2010 pukul 7:03 pm

    sal sal sal


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Salgadd's

Kategori

Koleksi Tulisan2 gw


%d blogger menyukai ini: